Sunday, May 17, 2009

Mendorong anak muda Papua belajar di luar negeri


Ketika saya mengambil PhD di Universitas Leiden, saya bertemu dengan dua perempuan Papua yang sedang belajar di sana. Satu belajar sosiologi di Institute of Sosical Sciences (ISS) Den Haag dan satunya lagi belajar linguistik di Universitas Leiden. Tidak terbayangkan kegembiraan saya bertemu mereka pada saat itu. Kalau benar-benar dipersiapkan, terutama kemampuan bahasa Inggrisnya, saya percaya mereka mampu dan berhasil seperti yang lain. Beberapa saat kemudian, saya dengar mereka sudah lulus dan kembali. Yang belajar linguistik kembali mengajar di Universitas Papua (UNIPA) Manokwari dan yang belajar sosiologi kembali ke Jayapura memperkuat lembaga P3W milik GKI.

Pada 2004, ketika Henk Niemeijer, Guru Besar Universitas Leiden Prof. Leonard Blussé, dan saya mencari beasiswa untuk 60 mahasiswa S2 sejarah, saya membayangkan suatu penciptaan generasi baru sejarawan Indonesia. Para kandidat di antaranya harus berasal dari Indonesia Timur, terutama Papua. Disepakati waktu itu bahwa jika dana beasiswa didapat, 50 persen di antara calon harus berasal dari Indonesia. Pada akhir 2005, dana diperoleh dari berbagai sumber terutama dari Pemerintah Belanda sebesar sekitar 2,5 juta euro. Program dimulai pada 2006 dengan nama ENCOMPASS dan sebagai host-nya di Indonesia adalah Universitas Gajah Mada dan Universitas Indonesia.

Saya menyempatkan diri keliling Makasar, Manado, Ternate, Tidore, dan terutama Papua. Di Papua saya berbicara dengan sejumlah dekan perguruan tinggi di Jayapura, juga dengan pemuka Gereja agar mereka mau mempersiapkan kader muda mereka untuk mengikuti program ini. Selain itu saya juga mendekati pribadi-pribadi yang menurut rekomendasi banyak orang memiliki kemampuan bahasa Inggris yang mumpuni dan siap untuk dilatih agar siap menghadapi proses seleksi. Dari instansi yang pernah saya hubungi, ternyata sampai hari ini 2009 tidak ada yang mengirim kader mereka ke Yogyakarta untuk mengikuti tes masuk. Tetapi sebenarnya berbagai usaha sudah dilakukan tetapi para calonnya belum berhasil memenuhi syarat bahasa Inggrisnya.

Beberapa tahun yang lalu, ketika mengunjungi Jayapura, saya juga menawari seorang perempuan asal Kabupaten Jayawijaya bernama RW. Dia seorang guru bahasa Inggris dan pernah belajar bahasa Inggris di Australia. Dia menyatakan tertarik untuk belajar ke Belanda. Oleh karena itu saya mencoba untuk membantunya mempersiapkan diri. Selain RW, saya juga menawari seorang perempuan lulusan Sastra Inggris Universitas Satya Wacana Salatiga bernama EH. Dia terlihat bersemangat dan saya minta dia mempersiapkan diri dan kalau perlu tinggal bersama keluarga saya di Jakarta agar mendapatkan bimbingan yang cukup. Seandainya salah satu dari mereka berhasil lolos ke Belanda, saya membayangkan anak perempuan gunung pertama yang memperoleh S2 di Leiden.

Tapi rupanya saya gagal. RW, setelah beberapa kali kontak, menghilang. Tidak ada kabar sama sekali. Ketika saya berkunjung ke Jayapura, secara kebetulan saya melihatnya di dalam mobil mewah Honda CRV. Kontan saya memanggilnya dan menanyakan kabarnya. Dengan malu-malu dia menemui saya dan mengatakan bahwa dia sudah menikah dengan seorang pejabat di Pegunungan Bintang. Hal yang sama juga terjadi pada EH. Menghilang tanpa kabar cukup lama. Ketika saya menemuinya secara tidak sengaja, dia mengatakan bahwa dia sedang mempersiapkan diri. Tapi sampai hari ini tidak ada kabar. Lagi-lagi saya gagal.

Saya belum putus asa. Saya juga menawari seorang anak muda Papua asal Biak yang bekerja di Departemen Luar Negeri (Deplu), namanya HD. Bahasa Inggrisnya dipastikan bagus. Setelah berdiskusi dengan saya, dia mengirimkan draft proposalnya lewat email. Rupanya bagus juga. Saya langsung memintanya untuk mendaftar ke UGM. Saya agak lega, dalam hati saya berkata, minimal ada satu yang akan ikut. Tapi ketika saya menjadi anggota komite seleksi ENCOMPASS 2008, saya tidak menemukan namanya di daftar kandidat. Yang masuk justru temannya yang juga kerja di Deplu dan kebetulan orang Jawa. Saya menjadi bingung. Ketika suatu hari saya menemuinya lagi, dia mengatakan bahwa dia ragu mendaftar karena tidak tega meninggalkan anak dan istrinya di Indonesia.

Upaya lain juga pernah saya lakukan. Seseorang dari Timika dikirim ke Denpasar untuk memperbaiki bahasa Inggrisnya. Setelah hampir dua tahun anak muda itu dikirim, hingga sekarang tidak ada kabarnya. Di Jayapura saya juga menyemangati berkali-kali anak-anak muda Papua yang kelihatan cerdas dan berbakat untuk mengambil kesempatan beasiswa ke Belanda. Sudah saya berikan nomor kontak dan ternyata tidak ada satu pun di antara mereka yang menindaklanjutinya. Sampai-sampai saya mengajak seorang dosen muda dari Tidore bernama AK untuk belajar bahasa di Bogor agar saya bisa ikuti perkembangannya. Setelah satu tahun belajar bahasa, dia hanya bisa mendapatkan score TOEFL 400 saja. Uangnya sudah habis. Sehingga saya berikan dia pekerjaan agar bisa beli tiket dan kembali ke Tidore.

Dari sini saya belajar bahwa kendala untuk pendidikan tinggi di Papua sangat kompleks. Pendidikan dasar di sana sebagian besar buruk. Anak-anak Papua yang memiliki kemampuan standard nasional biasanya tumbuh besar di perkotaan dengan orang tua yang sebagian besar juga terdidik. Tidak hanya yang terkait dengan unsur akademis seperti kemampuan bahasa Inggris, kecerdasan, serta proposal yang baik yang harus dipersiapkan, tetapi juga soal motivasi, minat yang kuat, masalah keluarga, faktor hubungan gender, dan lain-lain. Komunikasi dengan mereka, meskipun saya sudah berpengalaman meneliti Papua sejak 1993, saya tidak selalu berhasil, bahkan seringkali gagal.

Kayaknya, pendekatan harus lebih intensif, bimbingan harus lebih memotivasi, dan ada dukungan dana dari pemerintah daerah, serta pengelolaan yang lebih sistematis untuk meningkatkan kualitas dan kapasitas bahasa Inggris serta kesiapan akademis mereka. Terkait dengan proposal dan topik riset, seharusnya Universitas Cenderawasih dan Universitas Papua berperan lebih banyak. Sejauh yang saya tahu, Universitas Papua lebih progresif dalam hal ini. Mudah-mudahan kegagalan saya tidak dialami oleh yang lain, yang sudah berhasil mengirimkan sejumlah anak muda Papua untuk belajar ke luar negeri.
(Foto: Pelajar SD di Yamor Besar, Kaimana, 2008, oleh Jafar Werfete)

6 comments:

Berita Manokwari said...

Bang ceritanya pengakuan, saya salut. Masih sulit juga menemukan kawan-kawan papua seperti itu.

Namun di UNIPA sesuai tulisan abang, cukup banyak kawan-kawan Komeng yang kuliah di luar. Utamanya para dosen muda.

Anonymous said...

makasaih banyak buat perhatian bapak bagi tanah papua...jarang ada orang dari luar papua yang punya niat tulus seperti bapak yang mau agar tnah papua maju...salam sukses

Engelberth Marien said...

kererlibatan anak2 papua untuk belajar di luar negeri, bukan sesuatu hal yg baru, pada saat zman belanda maupun zaman Dr Thom Wainggai pernah mempunyai konsep untuk memberikn ratusan anak2 papua belajar di lur negeri,namun hal ini di tentang oleh pemerintah indonesia..krn mereka begtu tahu dampak nya,.(ketika org papua menjdi pintar maka kebohongn politik indonesia akn sejarah papua akn terbongkar)

soal pak muridan gagal dalm membujuk teman2 papua untuk belajar di luar, saja kira diplomasi ataupun twaran serta situasi dan kondisi yg tidak tepat oleh pa muridam sehingga mereka tdk mw,,coba banyak kn kalo twaran itu datang nya dari pendeta atw pun pastor/ org luar? pasti mereka akn mengikutinya..

intinya, kanapa kita di jajah sama org indonesia trus ada org indonesia yg mw membatu kita..ini suatu yg mustahil,....

tp saya ckup bertrimah ksh pda pa muridan yg sdh kcup mengeluarkan keringtnya untuk papua..

Leonardus Tumuka said...

Luar biasa.
saya kenal demikian sebaliknya beliau mengenali saya dengan baik. ia adalah seorang bapak yang bijaksana. Beliau orang jawa juga, asli Yogyakarta. Namanya bapak Paul Sudiyo. kemungkinan bapak mengenalinya juga. Kurang lebihnya jika diceriterakan, mungkin sama dengan semangat bapak. Namun satu hal yang saya lihat dari beliau, semangatnya untuk mencerdaskan orang Papua mengalir tak henti seperti sungai deras yang mengalir. Masa mudahnya sudah ia habiskan di Papua. Bahkan demi masa depan generasi Papua, istrinya pun meninggal di sana. Beliau sudah tidak mudah lagi, kira hampir mendekati kepala tujuh umurnya. Namun semangatnya untuk tetap mengabdi untuk membangun Papua dengan segala keterbatasan yang dimiliki hingga saat ini ia tetap mengabdi untuk Papua. Bagi saya beliau adalah motivator handal yang tidak akan lenyap dari setiap generasi Papua yang pernah ia bimbing. Namanya harum untuk orang Papua. Entah sudah berapa banyak putera dan putri Papua yang berhasil ia bimbing dan menjadi pemimpin-pemimpin di daerah-daerah di Papua. Saya secara pribadi berharap banyak orang yang terpanggil untuk mengabdi dengan tulus untuk memajukan pendidikan Papua, terutama Orang asli Papua.

Anonymous said...


Sarang Semut Papua
Buah Merah Papua
Rumput kebar Papua
Kayu Akway

KISAH SUKSES IBU HERAWATI said...

Assalamu alaikum wr wb,,senang sekali saya bisa menulis dan berbagi kepada teman2 melalui room ini, sebelumnya dulu saya adalah seorang Pengusaha Butik yg Sukses, kini saya gulung tikar akibat di tipu teman sendiri, ditengah tagihan utang yg menumpuk, Suami pun meninggalkan saya, dan ditengah himpitan ekonomi seperti ini, saya coba buka internet untuk cari lowongan kerja, dan secara tdk sengaja sy liat situs pesugihan AKI SYEH MAULANA, awalnya saya ragu, tapi setelah saya lihat pembuktian video AKI ZYEH MAULANA Di Website/situnya Saya pun langsug hubungi beliau dan Semua petunjuk AKI saya ikuti dan hanya 3 hari, Alhamdulilah benar terbukti dan 2Miliar yang saya minta benar benar ada di tangan saya, semua utang saya lunas dan sisanya buat modal usaha, kata kata beliau yang selalu sy ingat setiap manusia bisa menjadi kaya, hanya saja terkadang mereka tidak tahu atau salah jalan. Banyak orang menganggap bahwa miskin dan kaya merupakan bagian dari takdir Tuhan. Takdir macam apa? Tuhan tidak akan memberikan takdir yang buruk terhadap kita, semua cobaan yang Tuhan berikan merupakan pembuktian seberapa kuat Anda bertahan di dalamnya. Tuhan tidak akan merubah nasib Anda jika Anda tidak berusaha untuk merubahnya. Dan satu hal yang perlu Anda ingat, “Jika Anda terlahir miskin itu bukan salah siapapun, namun jika Anda mati miskin itu merupakan salah Anda, saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui Ritual Penarikan Dana Hibah/Pesugihan Putih AKI ZYEH MAULANA saya Bisa sukses. Jadi kawan2 yg dalam kesusahan jg pernah putus asah, kalau sudah waktunya tuhan pasti kasi jalan asal anda mau berusaha, AKI ZYEH MAULANA Banyak Dikenal Oleh Kalangan Pejabat, Pengusaha Dan Artis Ternama Karna Beliau adalah guru spiritual terkenal di indonesia,jika anda ingin seperti saya silahkan Lihat No Tlp Aki Di website/internet »»>INFO KLIK DISINI<«« Wassalam






RITUAL DUNIA GHAIB

RITUAL TEMBUS TOGEL/LOTREY

BUAYER MUSTIKA

PAKAR MUSTIKA